Populasi Lansia di Italia jadi Penyebab Corona Begitu Mematikan

0
61 views
Kasus corona di Italia

Minggu 14 Maret, dinukil dari Business Insider, dokter di Italia dipaksa untuk membuat pilihan yang sulit: “Siapa yang hidup dan siapa yang mati?”. Mereka harus menyelamatkan jiwa para pasien yang terinfeksi virus corona, dengan berbagai keterbatasan.

Kasus virus corona di Italia hingga 14 Maret mencapai lebih 15.000 orang telah terinfeksi dan setidaknya 1.000 orang meninggal. Petugas kesehatan di garis depan menghadapi perjumpaan terburuk dari virus baru yang menular, populasi yang menua, dan kekurangan tempat tidur rumah sakit.

Para dokter di Italia memprioritaskan pasien virus corona atau COVID-19 yang muda dan sebagian besar sehat, karena peluang mereka untuk bertahan hidup lebih besar daripada pasien lansia, “Kami tidak memiliki tempat tidur gratis di unit perawatan intensif,” Lorenzo Casani, direktur kesehatan sebuah klinik untuk orang tua di Lombardy, mengatakan kepada Time.

Dokter, lanjutnya, harus “membuat pilihan yang mengerikan ini dan memutuskan siapa yang akan bertahan hidup dan siapa yang tidak akan bertahan hidup … siapa yang akan mendapatkan monitor, respirator, dan perhatian yang mereka butuhkan.”

Italia menerapkan triase tragis – seleksi pasien yang diprioritaskan untuk mendapat penanganan terlebih dahulu di ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD) – mengingatkan kondisi Italia pada saat Perang Dunia II.

Italia, melaporkan kasus virus corona pertama kurang dari empat minggu yang lalu, pada 20 Februari. Dan dalam sebulan, Italia adalah negara kedua setelah Cina, yang paling banyak menghadapi corona. Sebagai tanggapan menghadapi virus corona, pemerintah Italia menutup sekolah, memerintahkan toko untuk tutup, mengosongkan destinasi wisata yang sangat populer di negara itu, mengkarantina puluhan kota, dan kemudian memperluas “zona merah” untuk mengunci seluruh negara dari 60 negara.

“Kami semua harus menyerahkan sesuatu demi kebaikan Italia. Tidak ada lagi waktu,” kata Perdana Menteri Giuseppe Conte dalam pidato yang disiarkan televisi, sebagaimana dinukil dari Business Insider.

Pada tanggal 8 Maret, Conte menutup sebagian besar Italia yang berisi 16 juta orang. Karantina diberlakukan saat infeksi virus corona mendekati 6.000; angka kematiannya telah melampaui 230 orang. Tetapi berita tentang penutupan bocor lebih awal, mendorong ribuan orang untuk melarikan diri dari bagian utara Italia sehari sebelum diberlakukan.

Roberto Burioni, seorang profesor virologi di Universitas Vita-Salute San Raffaele Milan, mengatakan kepada The Guardian, bahwa kebocoran itu memicu perjalanan orang-orang ke selatan, “Sayangnya beberapa dari mereka yang melarikan diri terinfeksi penyakit tersebut,” katanya.

Alasan lain mengapa sistem perawatan kesehatan Italia tampak begitu kewalahan adalah karena populasi negara itu. Populasi orang tua di Italia terbesar kedua di dunia, setelah Jepang. Virus corona jauh lebih mematikan bagi orang yang lebih tua – sebuah studi dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Cina menemukan, bahwa tingkat kematian di antara mereka yang berusia di atas 80 tahun hampir 15 persen.

Institut Kesehatan Nasional Italia memperkirakan bahwa 58 persen pasien yang telah meninggal berusia lebih dari 80 dan 31 persen lainnya berusia 70-an, menurut Reuters.

(Rts)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here