Junk Food Picu Diabetes Anak

0
411

BarisanBerita.com,- Para orang tua diingatkan untuk menghindarkan anak mengonsumsi makanan cepat saji atau junk food. Tujuannya untuk mencegah risiko terkena diabetes.

Ancaman diabetes tidak hanya dihadapi oleh kelompok usia dewasa, tapi penyakit ini juga dapat mengancam anak-anak. Berdasarkan data Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), kasus diabetes pada anak melonjak sampai 70 kali lipat pada 2023, jika dibandingkan dari tahun 2010 yang hanya 0,028 per 100 ribu, prevalensi pada januari 2023 adalah 2 per 100 ribu jiwa.

Berdasarkan usia, sebaran kasus diabetes pada anak yang paling tinggi berada di usia 10 sampai 14 tahun dengan porsi 46,23 persen. Diikuti dengan anak usia 5 sampai 9 tahun sebesar 31,05 persen, anak usia 0 sampai 4 tahun sebanyak 19 persen, dan anak usia lebih dari 14 tahun 3 persen.

“Salah satu jenis makanan pemicu faktor risiko kejadian diabetes pada anak adalah konsumsi junk food atau makanan cepat saji yang tinggi gula dan lemak,” kata pakar kesehatan dari Universitas Lambung Mangkurat (ULM) Prof Dr dr Syamsul Arifin di Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Selasa(7/3/2022).

Syamsul menjelaskan, kebiasaan sering mengonsumsi makanan cepat saji saat ini sudah menjadi fenomena mengingat anak-anak sangat suka dengan cita rasa kuat. Rasa-rasa itu sangat berkesan di lidah anak-anak sehingga mereka merasakan sensasi ketika mencicipi makanan tersebut.

Adapun jenis makanan cepat saji yang menjadi favorit anak-anak seperti chicken nugget, sosis, mi instan, burger, dan sejenisnya. Syamsul memaparkan beberapa dampak makanan cepat saji terhadap kejadian diabetes mellitus, yaitu efek cepat pada kadar gula darah karena makanan olahan yang tinggi kalori dan rendah vitamin, mineral dan serat cepat rusak di dalam tubuh, dan dapat menyebabkan kenaikan kadar gula darah dengan cepat.

Ukuran porsi junk food biasanya tidak tepat. Biasanya tidak terlalu mengenyangkan dan sering tersedia dalam ukuran porsi yang besar sehingga dapat terjadi lonjakan gula darah dan penambahan berat badan.

“Kelebihan berat badan menjadi faktor risiko utama menyumbang diabetes tipe 2, termasuk pemicu kadar trigliserida yang mengandung lemak trans dan jenuh tinggi,” ujar Guru Besar Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran ULM itu.

Oleh karena itu, Syamsul mengingatkan orang tua agar mempunyai taktik yang bijak menangkal godaan makanan cepat saji untuk anak-anaknya, selain membiasakan anak senang berolahraga sejak dini.

“Sehingga upaya pencegahan terhadap peningkatan kasus diabetes pada anak dapat efektif,” katanya

(Republika)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here