Pesaing PKS, Partai Gelora Makin Diminati

0
210 views
Partai Gelora

Jakarta, BarisanBerita.com,- Partai Gelora yang merupakan sempalan dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS), perlahan merangkak naik dalam perolehan elektabilitas dari sebuah survei. Jika terus bertahan bukan tak mungkin partai yang digawangi Anis Matta dan Fahrih Hamzah ini bisa berkibar di perpolitikan tanah air.

Elektablitas Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia saat ini hampir mendekati ambang batas parlemen (parliamentary threshold) 4 persen. Jika pemilu digelar hari ini, maka elektablitas Partai Gelora sudah mencapai 3,4 persen.

Hal ini terungkap dari hasil survei lembaga survei Trust Indonesia yang dilakukan pada 3 hingga 13 Januari 2022 lalu, dengan jumlah responden 1.200 orang dan margin error 2,83 persen.

Menanggapi hal ini, Wakil Ketua Umum Partai Gelora Fahri Hamzah dalam keterangannya, Sabtu (12/2/2022) mengatakan bahwa Partai Gelora sudah mempunyai proyeksi-proyeksi untuk menghadapi Pemilu 2024.

Namun, proyeksi-proyeksi tersebut masih membutuhkan beberapa ikhtiar yang akan dilakukan ke depan. Sebab, Partai Gelora tidak ingin masuk Senayan sekadar 5D, yaitu datang, duduk, diam, duit, dan ditangkap.

“Terus terang, kami di Partai Gelora itu sudah punya proyeksi-proyeksi. Makanya saya sering bilang sama teman-teman, kita ini udah tahu cara menang, juga tahu cara curang, gitu. Tapi Insya Allah, kita nggak akan curang, tapi kita tahu siapa yang bisa mencurangi,” tegas Fahri kepada wartawan, Minggu (13/2/2022), seperti dilansir RMOL.

Oleh karena itu, apabila melihat hasil survei Trust Indonesia sudah sesuai dengan proyeksi-proyeksi yang dibuat Partai Gelora. Fahri memprediksi akan ada 8 hingga 10 partai yang akan lolos ke Senayan pada Pemilu 2024 mendatang, salah satunya adalah Partai Gelora.

“Kalau kita melihat proyeksi-proyeksi dan melihat hasil survei, maka Dewan nanti isinya ada 8 hingga 10 partai, mudah-mudahan Partai Gelora masuk. Dan per hari ini, Partai Gelora sudah masuk Senayan sebenarnya. Jumlahnya berapa, nanti kita lihat,” katanya.

Menurutnya, Partai Gelora akan menfaslitasi kehendak rakyat untuk memilih pemimpin yang baik, yang akan membawa angin segar perubahan bagi sistem demokrasi Indonesia.

“Pemilu pada dasarnya adalah sarana untuk mengubah nasib rakyat. Kalau rakyat boleh memlih pemimpinnya di Pemilu karena difasilitasi dengan baik, tentu akan membaik juga hasilnya,” tutupnya.

(BBS)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here