Marak Gelandangan di ibu Kota, PDI Sebut DKI Jangan Lempar Alasan

0
787
Pemulung di Jakarta

Tunawisma Marak di Jakarta, Fraksi PDI-P: Dinsos Malas, Pemprov DKI Tak Perlu Bersilat Lidah.

Anggota Komisi E DPRD DKI Jakarta yang juga anggota Fraksi PDI-P, Jhonny Simanjuntak, menyebutkan, lurah dan Dinas Sosial DKI Jakarta malas untuk turun langsung ke lapangan.

Padahal, upaya itu diperlukan untuk mengatasi masalah tunawisma di Ibu Kota.

“Nah sekarang persoalan yang namanya tunawisma nah ini kan makin berkembang, kenapa? Lurah, Dinas Sosial, mereka malas turun ke bawah,” ucap Jhonny kepada Kompas.com, Rabu (6/1/2021).

Menurut dia, masalah tunawisma memang gejala perkotaan yang terjadi di daerah-daerah berkembang.

Akan tetapi, banyak orang menuntut agar Jakarta mampu menangani masalah tunawisma dengan baik.

Sebab, Ibu Kota memiliki dana anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD) yang cukup tinggi.

Jhonny menambahkan, Pemprov DKI Jakarta tidak bisa lagi hanya membela diri.

“Saran saya adalah sudahlah Pemprov DKI Jakarta ini enggak perlu lagi bersilat lidah,” kata Jhonny.

Pemprov DKI, kata Jhonny, harus langsung turun tangan mengatasi masalah tunawisma di Ibu Kota dan berhenti melakukan pembelaan. Dengan demikian, masyarakat dapat merasa tenang.

“Tapi pemimpin yang baik dia enggak perlu seperti itu, dia langsung turun tangan. Masyarakat juga akan tenang,” tutur dia.

Isu mengenai tunawisma di DKI Jakarta kembali mencuat setelah aksi blusukan Menteri Sosial Tri Rismaharini di sejumlah wilayah di Jakarta.

Salah satu yang paling menarik perhatian warganet adalah adanya gelandangan di jalan protokol kawasan Sudirman-Thamrin Jakarta Pusat, Senin (4/1/2021).

Sebelumnya, Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria kemudian menanggapi aksi blusukan Risma.

Ariza mengaku heran Risma bisa menemukan tunawisma di kawasan Jalan Sudirman dan Thamrin. “Saya sendiri sudah hidup di Jakarta sejak umur empat tahun baru dengar ada tunawisma di Jalan Sudirman-Thamrin,” ujar Ariza di Balai Kota DKI Jakarta, Rabu (6/1/2021).

Ariza memaparkan, Jalan Sudirman-Thamrin sebagai jalan protokol yang sering dilalui pejabat dan tamu negara itu cukup panjang dan terbuka.

Sehingga, menurut Ariza, apabila ada tunawisma yang menetap di tempat tersebut pasti akan menjadi perbincangan publik jauh-jauh hari.

Dia pribadi tidak mengelak bahwa pasti ada tunawisma di Jakarta, tapi tidak di Jalan Sudirman-Thamrin.

(Kmp)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here