Skandal Perdagangan Seks yang Mengguncang Amerika

0
78 views
Ilustrasi

BarisanBerita.com,-Pertama kali saya bertemu dengan Ghislaine Maxwell, saya mengikutinya dari pintu rumah mewahnya di jalanan kota Manhattan, menanyainya tentang tuduhan-tuduhan mengerikan yang dilayangkan terhadapnya.

Hampir satu dekade kemudian, saya melihatnya untuk terakhir kali, di pengadilan dan tak lagi bisa mengelak dari kebenaran tentang hidupnya bersama Jeffrey Epstein.

Ghislaine Maxwell dan Jeffrey Epstein

Ini merupakan salah satu kasus paling terkenal tentang perempuan yang memfasilitasi jaringan perdagangan seks.

Dan, yang paling penting, ini adalah kemenangan besar bagi lebih dari 100 korban yang telah berjuang selama lebih dari satu dekade untuk menyeret Epstein dan para kroninya ke meja hijau.

Maxwell, 60 tahun, putri dari seorang taipan media Inggris, dinyatakan bersalah karena melakukan grooming kepada perempuan di bawah umur, paling muda 14 tahun, dan menyalurkannya untuk penjahat seksual Jeffrey Epstein.

Ada beberapa momen yang berkesan di dalam ruang persidangan di New York City, terutama dari pihak jaksa penuntut yang membuat argumen sederhana supaya tidak memusingkan juri.

Tujuan mereka ialah membuktikan bahwa Maxwell adalah mitra Eipstein, predator seksual yang modus operandinya jelas-jelas digambarkan oleh pengalaman empat korban.

Pernyataan pembuka jaksa kepada juri dimulai dengan sembilan kata yang terdengar seperti awal dari sebuah buku cerita anak-anak.

“Saya akan bercerita tentang seorang gadis muda bernama Jane.”

Tapi bagi para perempuan, ini bukanlah dongeng. Ini adalah mimpi buruk yang sangat nyata. Seberapa nyatanya itu menjadi jelas pada hari berikutnya ketika Jane memberikan kesaksian.

Dia bersaksi bahwa Maxwell dan Jeffrey Epstein mendekatinya di sebuah kamp seni musim panas pada tahun 1994. Waktu itu usianya 14 tahun.

Selama dua tahun berikutnya, dia berkata, dia dilecehkan setiap minggu, dengan Maxwell kadang-kadang ikut serta. Berikut ini salah satu percakapannya yang paling penting dengan jaksa:

Jaksa: “Seperti apa sikap Maxwell selama insiden ini?”

Jane: “Saya bisa bilang bahwa dia kelihatan sangat santai, seakan-akan – seakan-akan itu sangat normal, seakan-akan itu bukan masalah besar.”

Jaksa: “Dan ketika dia berperilaku seperti itu, bagaimana perasaan Anda?”

Jane: “Well, itu membuat saya merasa bingung karena itu tidak terasa normal bagi saya; saya belum pernah melihat atau merasakan yang seperti ini, dan itu sangat memalukan. Anda tahu, emosi saya bercampur-aduk. Saat Anda berusia 14 tahun, Anda tidak tahu apa yang sedang terjadi.”

Para korban lainnya belakangan menceritakan pengalaman serupa.

Salah satu cerita paling memilukan berasal dari kesaksian Carolyn, yang bersaksi hanya dengan nama depannya.

Perempuan itu tampak hancur oleh trauma dan kecanduan selama bertahun-tahun pada kokain dan obat penghilang rasa sakit. Dia diperkosa oleh kakeknya ketika usianya empat tahun, putus sekolah di kelas 7, dan diabaikan oleh seorang ibu yang kecanduan obat.

Carolyn berkata kepada pengadilan bahwa adalah salah satu korban Epstein yang paling vokal, Virginia Roberts, sekarang Virginia Giuffre, yang pertama kali memberi tahunya pada usia 14 tahun bahwa dia bisa mendapatkan uang dengan memijat seorang temannya yang kaya.

Carolyn bertemu Ghislaine Maxwell ketika dia datang ke rumah Epstein pada 2001. Maxwell, katanya, menyuruh Virginia untuk membawa Carolyn ruang pijat di lantai atas dan “menunjukkan kepadanya yang harus dilakukan.”

Jaksa berkata kepada juri bahwa dalam periode waktu ini, Maxwell telah merancang skema piramida pelecehan sehingga ia tak lagi harus secara pribadi mencari gadis-gadis muda untuk Epstein.

Sebaliknya, mereka akan memberi hadiah berupa uang ekstra kepada gadis-gadis rentan yang membawa orang baru.

Carolyn dibayar ratusan dolar untuk “memijat” Epstein pada lebih dari 100 pertemuan sampai dia “menjadi terlalu tua.” Dia membawa tiga teman perempuan lainnya ke Epstein.

Carolyn bercerita bahwa Maxwell pernah berkata kepadanya “dia punya bodi yang bagus untuk Epstein dan teman-temannya” sebelum menyentuh payudaranya.

Gadis-gadis remaja yang datang seringkali berasal dari rumah tangga bermasalah. Keluarga mereka menghadapi hal-hal seperti kebangkrutan, penyalahgunaan obat, atau riwayat kekerasan seksual.

Dan bahkan bila tidak demikian, Ghislaine Maxwell dan Epstein memikat mereka dengan persahabatan, hadiah, dan janji untuk membantu karier atau membiayai pendidikan mereka.

Proses “grooming” (upaya merawat untuk membujuk atau mengambil hati calon korban pelecehan seksual) itu, kata jaksa, adalah bagian penting dari “buku pedoman” Maxwell.

Dia kemudian menggunakan pijat sebagai dalih untuk membuat gadis-gadis itu menyentuh Epstein dan menormalkan kontak seksual.

Jaksa berkata Maxwell akan mengantar gadis-gadis itu ke sebuah ruangan untuk dianiaya dan dilecehkan, dan kadang-kadang hadir di sana “untuk membuat semuanya terasa normal dan santai.”

Dua korban lain dalam dakwaan berada pada atau di atas usia persetujuan (age of consent) di tempat-tempat pelecehan terjadi, dan karena itu hakim memutuskan tindakan seks terhadap mereka tidak ilegal.

Namun, Kate, bukan nama sebenarnya, dan Annie Farmer, yang secara terang-terangan mengungkap identitas dirinya, sama-sama memberikan kesaksian yang kuat untuk membuktikan taktik grooming Maxwell.

Keluarga Ghislaine Maxwell mengeluh tentang perlakuan terhadapnya di penjara, mengatakan itu sama dengan penyiksaan.

Namun demikian, di pengadilan, Maxwell adalah terdakwa yang sangat bersemangat dan sigap. Dia mempelajari bukti-bukti dengan cermat, menatap mata para saksi, dan kerap memberikan catatan kepada pengacaranya untuk menyampaikan apa yang dia pikirkan.

Dia terlihat sedang dalam suasana hati yang baik, memeluk tim pengacaranya, dan mengirimkan ciuman dan melambaikan tangan kepada keluarganya di pengadilan.

Pembangkangan kerasnya paling terlihat ketika hakim Alison Nathan bertanya kepadanya apakah dia akan bersaksi untuk membela dirinya sendiri.

Alih-alih menanggapi hakim dengan jawaban sederhana ya atau tidak, dia malah berdiri dan berkata kepada pengadilan bahwa dia “tidak perlu” melakukannya karena pihak penuntut belum membuktikan tuduhan mereka.

Namun argumen pembelaannya, sebaliknya, kurang kuat. Pengacara-pengacaranya hanya memanggil sembilan saksi selama dua hari. Strategi mereka sangat bergantung pada mencari-cari kekurangan dalam argumen jaksa, yang menanggung beban untuk membuktikan tuduhan mereka tanpa keraguan (beyond reasonable doubt).

Seluruh dasar kasus penuntutan bertumpu pada kredibilitas empat korban. Karena kesaksian mereka yang begitu meyakinkan para juri itulah, Ghislaine Maxwell dihukum.

Pakar hukum mengatakan menyerang para korban dengan mempertanyakan kekuatan ingatan dan motif wanita tidak membantu terdakwa.

“Ghislaine Maxwell dalam posisi yang tidak diuntungkan karena harus menjelaskan parade gadis-gadis muda yang masuk dan keluar dari rumahnya setiap hari dalam pengawasannya,” kata Mark Epner, mantan jaksa penuntut.

“Dia mengaku tidak tahu semua itu. Dan ketika para juri menyimpulkan bahwa dia adalah pembohong, mereka menyimpulkan bahwa dia adalah predator.

Satu-satunya bukti fisik yang ditampilkan di ruang sidang adalah meja lipat pijat hijau yang disita polisi dalam penggerebekan di rumah Epstein di Palm Beach pada 2005.

Bukti itu merupakan bagian dari upaya jaksa penuntut untuk mereka ulang adegan kejahatan yang terjadi di tempat itu. Seorang pensiunan polisi bersaksi bahwa mereka juga menemukan kotak berisi mainan seks.

Sebuah hard drive yang ditemukan dalam penggerebekan terpisah oleh FBI di rumah Epstein di Manhattan berisi email yang dikirimkan oleh Ghislaine Maxwell kepada seorang anggota staf yang di dalamnya dia mengeluh bahwa manajer rumah, Juan Alessi, tidak membersihkan krim pijat Epstein.

Email itu menuntun polisi ke Alessi, yang memberikan beberapa kesaksian paling memberatkan dan eksplisit yang mendukung cerita para korban selama persidangan.

Para wartawan yang meliput kasus ini harus buru-buru menulis catatan untuk mengikuti pengungkapan mengejutkan tentang kehidupan pasangan Epstein-Maxwell.

Dia berkata kepada pengadilan bahwa Epstein bisa dipijat sampai tiga kali sehari. Setiap kali Alessi bersih-bersih setelahnya, dia mengembalikan mainan seks ke dalam keranjang di lemari Ghislaine Maxwell, yang terletak di dalam kamar tidur utama tempat dia tidur dengan Epstein.

Alessi menceritakan Epstein atau Maxwell kadang-kadang mengarahkannya untuk menghubungi dan menjemput perempuan muda untuk dipijat. Dia ingat melihat dua gadis di bawah umur yang tampaknya berusia 14 atau 15 tahun, Jane dan Virginia Roberts.

Aturan di rumah itu, tercantum dalam buku manual 59 halaman, kata Alessi, mewajibkan para staf bertindak seakan-akan mereka tuli, bisu, dan buta serta melarang mereka melakukan kontak mata dengan Epstein.

“Ada budaya diam, yang sengaja dibentuk oleh terdakwa, karena di balik pintu tertutup, terdakwa dan Epstein melakukan kejahatan keji,” kata Asisten Jaksa AS Lara Pomerantz.

Penggerebekan polisi di rumah Epstein juga memunculkan foto-foto intim yang menunjukkan gaya hidup mewah dan koneksi pasangan itu.

Dalam satu foto, pasangan itu terlihat bersantai di kediaman milik Ratu Inggris di Balmoral – ketika Pangeran Andrew dilaporkan mengundang pasangan itu ke Skotlandia. Dalam foto lain, Ghislaine Maxwell berada di pesawat pribadi dengan Epstein, memijat kakinya dan menggesek-geseknya ke belahan dadanya.

Kekayaan luar biasa yang terlihat dari properti mewah di Palm Beach, New York dan New Mexico menyoroti dinamika kuasa yang terjadi. Pasangan itu menggunakan kekayaan untuk memikat dan membuat gadis-gadis muda merasa berutang budi kepada mereka.

Beberapa saksi, termasuk keempat perempuan itu, mengingat bagaimana Maxwell dan Epstein sering menyebut nama teman-teman pesohor mereka, seperti Bill Clinton, Donald Trump atau Pangeran Andrew, dan menampilkan foto-foto mereka bersama Paus Yohanes Paulus II atau Fidel Castro di properti mereka. Belum ada yang menuduh orang-orang tersebut melakukan kejahatan.

Bukti bahwa koneksi ini tidak bisa melindungi mereka dari keadilan dan hukuman sangat penting bagi orang-orang yang kerap menemukan diri mereka di lapisan sosial terbawah.

“Putusan bersalah ini sangat berarti bagi korban pelecehan seksual di mana-mana,” kata Lisa Bloom, seorang pengacara untuk delapan korban Epstein.

“Tidak peduli siapa Anda, tidak peduli lingkaran macam apa yang Anda kunjungi, tidak peduli berapa banyak uang yang Anda miliki, tidak peduli berapa tahun telah berlalu sejak pelecehan seksual, keadilan masih bisa ditegakkan.”

(BBC)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here