Omicron Berbahaya untuk Orang yang Belum Divaksin

0
279 views
Seorang pria menangisi kerabatnya yang meninggal akibat Covid 19

Jakarta, BarisanBerita.com,- Sikap abai dan menganggap remeh terhadap covid 19 varian omicron mulai berdampak luas. Jumlah orang terpapar virus ini semakin banyak, salah satunya akibat masih ada warga yang belum mengikuti vaksinasi.

Epidemiolog dari Griffith University, Dicky Budiman, meluruskan informasi mengenai Covid-19 varian Omicron yang dianggap bergejala ringan. Menurutnya, Omicron yang merupakan mutasi dari virus asalnya SARS-CoV-2, itu bukan berevolusi menjadi melemah

“Jangankan SARS-CoV-2, virus HIV saja yang sudah lama masih tetap kuat, bahkan obatnya banyak yang resisten atau kebal dan menimbulkan kematian,” ujar dia saat dihubungi pada Kamis, 3 Februari 2022.

Dia menjelaskan bahwa varian Omicron ini datang di situasi yang berbeda dengan Delta. Saat varian Delta datang, kata dia, vaksinasi baru dimulai di banyak negara, dan data secara global saat itu cakupan vaksinasinya di bawah 10 persen. “Banyak negara yang belum vaksinasi.”

Sekarang ketika November 2021 Omicron muncul, dunia itu sudah mendekati 50 persen vaksinasi global, jauh dua kali lipat daripada Delta datang. Ketika Delta menyerang Indonesia, banyak orang yang belum divaksin dan terinfeksi tanpa menyadarinya, khususnya kelompok dewasa muda.

“Mereka mendapat kekebalan walaupun tidak sekuat divaksinasi, tapi sebagian dari mereka yang mengalami itu, lebih kuat imun,” kata Dicky.

Sehingga saat Omicron datang menimpa orang tersebut sudah mempunya bekal kekebalan, bahkan membuat 90 persen pasien memiliki gejala ringan atau tidak bergejala. Jadi, yang perlu diketahui adalah vaksin merupakan hal yang sangat penting.

“Karena pada negara-negara yang dalam kaitan staus imunitasnya kurang, dampak Omicron ini tidak ringan,” tutur Dicky.

Di Amerika dan Eropa, Dicky mencontohkan, Omicron menyerang lansia atau orang yang usia vaksinasi dosis keduanya 6 bulan, termasuk pada kelompok anak-anak yang belum divaksin. Bahkan rekor-rekor baru baik infeksi hunian rumah sakit maupun kematian itu dicetak Omicron, di negara-negara tersebut.

Menurutnya, orang sering kali jika bicara keparahan itu bisa dilihat dari dua hal yaitu, hunian rumah sakit di ICU dan indikator kematian. “Kalau lihat, itu parah sekali Omicron. Ini sebagai gambaran,” katanya lagi.

Contoh lainnya, di Queensland, Australia, selama dua tahun pandemi peningkatan angka hunian rumah sakit bahkan tidak ada dalam satu bulan sebelum Omicron muncul. Bahkan total kematian dua tahun pertama pandemi sampai Delta muncul hanya 10 kematian, tingkat hunian di ICU ada tapi di bawah 20, dan total infeksi selama dua tahun juga masih di bawah 1.000.

Begitu Omicron datang, Dicky berujar, hunian rumah sakit ada terus. Sekarang sehari 5 dan kalau dijumlah bisa jadi banyak, kematian yang tadinya 10 dalam dua tahun sekarang bisa dicapai sehari. Dan juga yang tadinya infeksi pada anak yang tidak ada, saat Omicron muncul sekarang ada.

“Ini menegaskan Omicron ini bukanlah satu varian yang ringan. Kalau dibandingkan, riset menunjukkan bahwa Omicron lebih liar daripada virus awal yang di Wuhan. Banyak kematian yang disebabkan Omicron, dua kalinya dari virus dari Wuhan,” tutur Dicky.

(Tmp)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here