Sudah Cukup, Biden!

0
52

Sudah Cukup, Biden

BarisanBerita.com,- Masalah umur dan fisik sepertinya tak bisa membohongi publik Amerika. Penampikan Biden yang renta dan sulit bicara menjadi skor minus untuk kandidat Demokrat itu.

Sejumlah warga Amerika Serikat (AS) yang sebelumnya ragu antara memilih Joe Biden atau Donald Trump akhirnya memberikan pendapat mereka setelah debat calon presiden perdana pada Kamis (27/6/2024) malam waktu setempat. Hasilnya, hampir semuanya buruk bagi Biden.

Dari 13 pemilih yang “belum memutuskan” yang berbicara kepada¬†Reuters, 10 di antaranya menggambarkan penampilan presiden berusia 81 tahun itu dalam debat melawan Trump, kandidat dari Partai Republik, sebagai lemah, bingung, memalukan, dan sulit untuk ditonton.

Gina Gannon (65), seorang pensiunan di negara bagian Georgia yang menjadi medan pertempuran politik, memilih Trump pada 2016 sebelum beralih ke Biden pada 2020.

“Joe Biden terlihat sangat lemah dan bingung sejak awal. Saya khawatir musuh global kita melihat Joe Biden dengan cara seperti ini. Saya terkejut dan kecewa. Saya benci melihat presiden kita bertindak seperti itu di TV dan di depan dunia,” kata Gannon.

Ia menambahkan, “Saya sekarang pasti akan memilih Donald Trump.”

Debat presiden biasanya memiliki pengaruh terbatas pada pemilih, tetapi Biden dan Trump saat ini sedang bersaing ketat dan pemilihan akan mungkin ditentukan oleh hanya ribuan suara di beberapa negara bagian kunci. Kedua kandidat perlu memenangkan hati sejumlah kecil pemilih yang belum memutuskan siapa yang akan mereka pilih.

Biden tampil goyah dan ragu-ragu sementara Trump menghujani dia dengan serangkaian serangan yang sering kali tidak benar.

Penampilan buruk Biden mengguncang sesama Demokrat dan kemungkinan akan memperdalam kekhawatiran pemilih bahwa dia terlalu tua untuk melanjutkan masa jabatan empat tahun lagi.

Tujuh dari sembilan pemilih yang kecewa dengan penampilan Biden mengatakan kepada Reuters bahwa mereka sekarang condong ke arah Trump karena mereka tidak lagi percaya Biden dapat menjalankan tugasnya sebagai presiden.

Tiga dari mereka mengatakan mereka pasti akan memilih Trump dalam pemilihan ulang pada 5 November nanti dengan Biden, meskipun dua di antaranya mengatakan mereka tidak menyukai mantan presiden dari Partai Republik itu.

Meredith Marshall (51), yang tinggal di daerah Los Angeles dan wiraswasta, mengatakan debat tersebut membuatnya terkejut.

Ia memilih Biden pada 2020, tetapi sekarang condong ke arah Trump, mengingat apa yang ia gambarkan sebagai kurangnya ketajaman mental Biden.

“Jika pilihan saya tetap seperti sekarang ini berdasarkan debat ini, saya pasti akan memilih seorang pembohong dan penjahat daripada seseorang yang sepertinya tidak berada di sana secara mental,” katanya.

Sekitar 20% pemilih mengatakan mereka belum memilih kandidat dalam pemilihan presiden tahun ini, condong ke arah opsi pihak ketiga, atau mungkin tidak akan memilih sama sekali, menurut jajak pendapat Reuters/Ipsos terbaru.

Reuters mewawancarai 15 pemilih seperti itu sebelum debat Kamis, dan mereka setuju untuk diwawancarai lagi setelah acara tersebut untuk melihat apakah debat tersebut mengubah pandangan mereka.

Tidak semuanya berita buruk bagi Biden.

Ashley Altum, seorang manajer kesehatan mental berusia 28 tahun dari Carolina Selatan, sebelumnya bingung antara Biden atau kandidat pihak ketiga sebelum debat. Sekarang ia lebih condong ke arah Biden.

Ia mengatakan puas dengan jawaban Biden, karena Biden lebih bersedia dibanding Trump untuk menjawab pertanyaan secara langsung.

“Saya melihat Biden melakukan beberapa kesalahan, tetapi saya selalu terkejut lebih banyak orang tidak melakukannya dalam situasi seperti ini,” katanya. “Saya pikir siapa pun yang bisa berbicara dengan baik di sana sudah mengesankan.”

Biden menyebutkan dalam debat bahwa Trump, yang berusia 78 tahun, hanya tiga tahun lebih muda.

“Tapi Trump tetaplah Trump. Dari perspektif penurunan kognitif, saya tidak melihat itu pada Trump,” kata Tom Reich (36), seorang insinyur perangkat lunak dari Carolina Selatan.

Isu usia dan kapasitas mental menjadi sorotan kampanye pada Februari setelah laporan dari penasihat khusus Departemen Kehakiman yang menyarankan bahwa Biden mengalami gangguan memori.

“Betapa bencana bagi Demokrat,” kata Scott Harrington (63), seorang penjual ikan di Massachusetts, setelah menonton debat tersebut.

“Saya pada dasarnya belum memutuskan, tetapi berharap Biden akan cukup baik sehingga saya bisa memilihnya. Saya sangat tidak menyukai Trump. Saya khawatir Biden akan menunjukkan bahwa dia tidak mampu melaksanakan tugas, tetapi dia bahkan lebih buruk dari yang saya khawatirkan. Saya mungkin saja tidak akan memilih.”

(BBS/bob)